-->

Pesenam Pemenang Rekor Dunia Ini Selalu Membawa Rosario Saat Bertanding

Editor: iKatolik.net author photo

Pesenam Pemenang Rekor Dunia Ini Selalu Membawa Rosario Saat Bertanding
Foto: AFP

ikatolik.net
- Simone Biles membuat sejarah pada tahun 2016 dengan memecahkan rekor dunia untuk medali yang diperoleh pesenam. 

Dalam memenangkan medali ke-24 dalam karirnya, emas pada balok keseimbangan, Biles yang saat itu berusia 22 tahun melampaui rekor 23 medali dari Belarusia Vitaly Scherbo, yang telah dipegangnya sejak 1996.

Biles meraih lima medali Olimpiade, empat di antaranya emas, di Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro. 

Tidak seorang pun yang berpuas diri, setelah kemenangannya di Olimpiade Rio, Biles memperluas repertoarnya untuk memasukkan dua keterampilan asli yang sulit secara teknis.

Terlepas dari kesulitannya yang tak terduga di Olimpiade 2020 di Tokyo, ia masih memenangkan dua medali Olimpiade, memperkuat reputasinya sebagai salah satu atlet terhebat dalam sejarah olahraga dan sebagai pendukung kesehatan mental.

Iman Katolik Sangat Membantu

Jalannya menuju sukses bukannya tanpa hambatan, dan iman Katoliknya yang telah membantunya melewatinya. 

Dia bergabung dengan orang Kristen AS lainnya di Tokyo, meraih emas Olimpiade mereka, termasuk rekan setim senam Grace McCallum .

Lahir di Ohio dari seorang ibu yang berjuang melawan penyalahgunaan narkoba dan alkohol, Biles dibesarkan oleh kakek-neneknya, yang mengadopsi dia dan adik perempuannya. 

Dibesarkan dalam iman Katolik, Biles menghadiri Misa Minggu bersama orang tua angkatnya, dan terbuka tentang imannya.

Selalu Membawa Rosario

Selama pertandingan Olimpiade di Rio, Biles mengungkapkan kepada majalah Us isi tas senamnya ketika seorang reporter melihat rosario putih yang jatuh. 

Biles menjelaskan, “Ibuku, Nellie, membelikanku rosario di gereja. Saya menggunakannya untuk berdoa sebelum kompetisi. Saya hanya akan berdoa secara normal untuk diri saya sendiri, dan selalu membawanya untuk berjaga-jaga".

Dalam otobiografinya tahun 2016 Courage to Soar, Biles menulis tentang pelatihan dan pengorbanan yang dia lakukan untuk mencapai puncak olahraganya, dan bagaimana iman Katoliknya membantu membawanya ke sana.

Menggambarkan hari dia menerima sakramen Penguatan, Biles menulis: 

“Saya berbaris ke Gereja Rasul St. Yakobus pada hari Minggu itu dalam barisan remaja dengan wajah serius… di satu sisi, prosesi kami mengingatkan saya pada upacara medali, kecuali bahwa tidak ada medali emas, perak, dan perunggu akan diberikan. Sebaliknya, hadiah kita akan menjadi sesuatu yang jauh lebih kuat: dalam beberapa saat, kita masing-masing akan menundukkan kepala untuk menerima Sakramen Penguatan Suci.”*

Share:
Komentar

Berita Terkini