-->

Mengapa Saya Berdoa Rosario Bersama Anak-anak Saya Meskipun Mereka Tidak Mau?

Editor: iKatolik.net author photo

Mengapa Saya Berdoa Rosario Bersama Anak-anak Saya Meskipun Mereka Tidak Mau

ikatolik.net
- Inilah sebabnya mengapa upaya untuk berdoa Rosario sebagai sebuah keluarga sangat berharga, bahkan ketika anak-anak mengeluh.

Setiap kali kami berada di dalam mobil selama lebih dari 20 menit, saya pikir ini adalah waktu yang tepat untuk berdoa Rosario bersama.

“Oke, anak-anak, mari kita berdoa Rosario!” Saya memanggil ke kursi belakang, saat kami bersiap untuk memulai perjalanan panjang. 

Anak-anak saya berteriak dan menolak. Mereka lebih suka mendengarkan musik atau buku audio atau hanya menatap ke luar jendela. 

Saya mengerti bagaimana perasaan mereka, karena saya merasakan hal yang sama sebagai seorang anak.

“Aku tahu kalian tidak mau berdoa denganku,” kataku sambil tersenyum. 

“Saya tahu karena saya merasakan hal yang sama ketika saya masih kecil. Ibu dan ayah saya akan selalu berdoa Rosario bersama kami dalam perjalanan panjang dengan mobil juga. Saya tidak pernah ingin berdoa bersama mereka. Aku dulu berpura-pura tidur supaya aku tidak perlu ikut!” 

Anak-anak saya menertawakan itu. Kemudian salah satu dari mereka berkata:

“Lalu mengapa Anda membuat kami berdoa? Kami juga tidak mau!”

Saya punya jawaban untuk itu juga. 

“Itu karena aku tahu beberapa hal sekarang bahwa aku sudah dewasa yang tidak aku mengerti ketika aku seusiamu. Aku tahu apa arti Rosario bagimu, suatu hari nanti.” aku menjelaskan. 

Rosario adalah sebuah hadiah

Saya kemudian menerangkan kepada mereka bahwa, suatu saat akan datang momen dimana kalian merasa bahwa dunia akan runtuh seketika.

Saya mungkin bisa membantu kalian tetapi tidak tahu juga apakah kita akan terus hidup bersama atau tidak. 

Yang saya tahu adalah bahwa penderitaan dan kesedihan adalah kenyataan yang sama sekali tidak dapat dihindari di dunia fana ini, dan suatu hari, kalian akan menghadapinya sendiri.

Ketika hari itu tiba, saya mungkin tidak ada di sana untuk membantu dan mendukung Anda. Tapi orang lain akan ada di sana, seseorang yang mencintaimu lebih dari aku.

Ibu kita di Surga, Perawan Maria yang Terberkati, akan berada di sana bersamamu. Dia tidak pernah membiarkan kalian tanpa bantuannya saat mencari perlindungan lewat doa rosario.

Ketika hari itu tiba, kalian mungkin sangat terguncang sehingga kalian bahkan tidak dapat menemukan kata-kata untuk menyuarakan doa kepada Tuhan. 

Hati kalian mungkin berteriak kesakitan, tetapi pikiran kalian tidak dapat membentuk kata-kata. Rasa sakitnya terlalu hebat untuk diungkapkan.

Maka sungguh suatu karunia untuk memiliki kata-kata Rosario, dihafalkan, ditulis selamanya di hati kalian. 

Ketika kata-kata kalian sendiri gagal, kata-kata Kitab Suci yang membentuk Bapa Kami dan Salam Maria akan tetap ada dan dapat diakses oleh Anda.

“Itulah sebabnya saya mengajari Anda doa-doa ini, supaya Anda selalu membawanya saat Anda membutuhkannya.” kata saya.

Garis hidup ke Surga

“Di saat gelap itu, ketika kata-kata Rosario adalah satu-satunya yang dapat kalian pikirkan untuk diucapkan, Rosario akan menjadi penyelamat kalian". 

"Ketika angin kencang kehidupan memukul kalian bolak-balik, dan kalian merasa seolah-olah tenggelam, pegang erat-erat Rosario. Itu akan menjadi tali yang menghubungkanmu dari lautan yang mengamuk ke kapal, Bahtera Keselamatan ,”jelasku.

 “Aku ingin memberi kalian hadiah ini. Saya ingin kalian memiliki pelampung ini dalam badai kehidupan”.

Saya tahu bahwa Rosario adalah garis hidup antara surga dan bumi, dan hubungan itu adalah salah satu yang saya harap akan mereka pegang erat-erat sepanjang hidup mereka.

Anak-anak saya berhenti menggerutu dan setuju untuk berdoa dengan saya, dan saya berjanji kami dapat memainkan musik mereka ketika kami selesai.

“Selain itu, ada satu alasan lain aku menyuruhmu berdoa Rosario, Aku tahu kalian akan berterima kasih padaku untuk itu suatu hari nanti.” kataku. 

"Bagaimana Anda tahu bahwa kami akan melakukanya?" salah satu dari mereka bertanya.

“Karena saya senang ibu dan ayah saya membuat saya berdoa Rosario, bahkan ketika saya tidak mau. Saya bersyukur untuk itu setiap hari. Dan aku tahu suatu hari nanti kamu juga akan begitu,” kata saya. 

Kami pun melanjutkan perjalanan sambil berdoa rosario dengan penuh suka cita yang sangat luar biasa.*

Share:
Komentar

Berita Terkini