-->

Kisah Pastor Ignacio, Jadi Penjahat untuk Selamatkan Bocah Cacat dari Penjualan Organ

Editor: iKatolik.net author photo

Kisah Pastor Ignacio, Jadi Penjahat untuk Selamatkan Bocah Cacat dari Penjualan Organ
Foto: aleteia.org

ikatolik.net
- Kisah seorang mantan imam militer bernama Pastor Ignacio María Doñoro de los Ríos baru-baru ini menghebohkan dunia setelah sebuah surat kabar ternama di Spanyol menulis sebuah artikel yang sangat mengejutkan.

Majalah yang dikenal bernama El País ini secara lugas menceritakan bagaimana Pastor Ignacio berpura-pura menjadi penjahat keji untuk menyelamatkan seorang anak laki-laki dari perdagangan organ.

Cerita haru pastor berusia 57 tahun tersebut bermula dari ketika pada tahun 1990, ia menjadi bagian dari misi khusus Kepolisian Nasional Spanyol di El Salvadaor.

Di sana dia menyaksikan sebuah pemandangan yang sangat menyakitkan hatinya dimana transaksi organ tubuh manusia lumrah terjadi di masyarakat tidak mampu.

Baca Juga: Kisah Esmeralda, Ratu Kecantikan Meksiko yang Masuk Biara

Dijual dengan Harga Murah

Salah satu cerita yang menarik perhatian Pastor Ignacio adalah kisah sebuah keluarga miskin dengan lima anak yang menawarkan untuk menjual putra mereka yang berusia 14 tahun bernama Manuel, yang menderita kelumpuhan hanya dengan $25. 

Dengan uang hasil transaksi, keluarga berniat membeli makanan untuk memberi makan empat anak perempuan mereka yang tersisa. 

Pada saat yang sama, calon pembeli, dengan menjual organ tubuh Manuel, bermaksud mendapatkan keuntungan ribuan kali lipat dari investasi yang dilakukan.

Meskipun "cacat" sebagai produk yang lengkap, ia masih akan menghasilkan suku cadang yang cukup dapat diterima untuk dijual. 

Anak laki-laki itu akan "disembelih", dipotong-potong, dan dikemas ke dalam wadah terpisah, seperti sapi atau babi di rumah jagal, untuk memenuhi kebutuhan lalu lintas internasional organ manusia.

Baca Juga: Atlet Filipina, Saya Dapat Medali Emas Karena Novena kepada Bunda Maria

Misi Menyelamatkan Manuel

Ketika dia mengetahui bahwa seorang anak laki-laki yang lumpuh akan diserahkan kepada seorang pedagang organ, Pastor Ignacio tidak ragu mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya.

Ia menjadikan dirinya sebagai penjahat dengan tidak mencukur selama seminggu lebih, menyewa truk dan jalan ke tempat yang dimaksud dengan menggunakan pakaian biasa.

Dengan pengendalian diri yang luar biasa, ia pergi ke rumah keluarga miskin di pegunungan terpencil Panchimalco, menyamar sebagai pembeli perdagangan manusia. 

Dia menawari keluarga itu satu dolar lebih dari harga yang disepakati oleh pembeli lain, mengambil anak malang itu, memasukkannya ke dalam truk, dan pergi.

Atas tindakan tersebut, Manuel akhirnya bisa diselamatkan dari kematian yang keji dan bertahan hingga hari ini.

Baca Juga: Tidak Percaya Covid-19, Puluhan Pendeta dan Jemaat di Papua Bakar Masker

Kesaksian kepada El País 

Pastor Ignacio menceritakan secara terperinci perasaan batinnya saat mendengar Manuel akan dijual. Menurutnya, kisah tersebut seperti kereta api yang hanya akan lewat sekali seumur hidupnya.

Hanya ada dua pilihan, mengambil atau meninggalkannya. Pastor Ignacio menyadari hal tersebut dan memutuskan untuk menyelamatkan Manuel dan belakangan dirinya menyadari anak itu telah banyak mengubah hidupnya.

Ketika ditanya soal bagaimana dengan keluarga yang menjual anak mereka sendiri? Apakah mereka tahu untuk apa dia dibeli? Apakah mereka tahu bahwa itu adalah perdagangan organ? Pastor Ignacio hanya berkomentar seperti ini:

"Satu hal yang Anda pelajari dari waktu ke waktu adalah Anda tidak bisa menilai mereka. Anak itu akan mati dan mereka menjualnya karena putus asa".

Manuel, bagaimanapun, hanya membutuhkan bantuan yang tepat untuk menghindari apa yang tampak seperti kematian. 

Pastor Ignacio memberinya perawatan yang dia butuhkan, dengan terapi rehabilitasi intensif, untuk tidak hanya bertahan hidup tetapi juga pulih dari kelumpuhannya.

Dua puluh lima tahun kemudian, Manuel masih hidup dan bersyukur atas berkah kehidupan. Dan Pastor Ignacio, di negara asalnya Spanyol, diyakinkan akan hal ini ketika dia menerima surat dari Manuel yang menyatakan bahwa imam itu adalah ”orang terpenting dalam hidupnya”.

Baca Juga: Banjir di Ende, Satu Orang Tewas Gereja dan Sekolah Rusak Parah

Terus Berbuat Baik Bagi Orang Lain

Hingga saat ini, Pastor Ignacio tidak berhenti setelah penyelamatan Manuel, juga tidak berhenti di perbatasan negaranya.

Di Amazon Peru, ia dan sekelompok mitra lokal mendirikan Nazareth Home, sebuah lembaga yang sepenuhnya didedikasikan untuk merawat anak-anak yatim piatu dan anak-anak dari keluarga yang putus asa, seperti rumah Manuel di El Salvador. 

Keluarga-keluarga ini mendapati diri mereka menghadapi pertempuran luar biasa melawan kemiskinan dan rentan untuk jatuh ke dalam upaya pelarian paling tragis: prostitusi, kejahatan atau, masih hari ini seperti 25 tahun yang lalu, kengerian perdagangan manusia, hidup atau mati.

Akibat dari kegigihannya, ia berhasil menerima Penghargaan Solidaritas 2021 awal tahun ini dari majalah Telva. 

Dia menggunakan hadiah uang $20.000 untuk membeli peralatan pertanian untuk menanam padi, bagian dari proyek untuk membuat Nazareth House mandiri melalui pertanian.

Terima kasih banyak Pastor Ignacio, Tuhan akan selalu menyertaimu dalam keadaan apapun. Amin

Share:
Komentar

Berita Terkini