-->

Cara Mengajak Orang Mualaf Kembali ke Gereja Katolik

Editor: iKatolik.net author photo

Cara Mengajak Orang Mualaf Kembali ke Gereja Katolik

ikatolik.net
- St Ambrose menyarankan bahwa kelembutan dan belas kasihan diperlukan untuk menyambut domba yang tersesat kembali ke kandang.

Terkadang umat Katolik mualaf dari Gereja karena berbagai alasan, dan banyak yang tetap terpisah dari Gereja selama sisa hidup mereka.

Hal ini dapat mengecilkan hati bagi umat Katolik yang masih berada di dalam Gereja. Mereka ingin mendorong mereka yang telah pergi untuk kembali ke Gereja, tetapi tidak tahu caranya.

Bagi St. Ambrose, kunci utama dalam menyambut umat Katolik kembali ke dalam Gereja adalah memelihara semangat kelembutan dan belas kasih.

Berikut metode yang bisa kita lakukan dengan cara tersebut:

Jika tujuan tertinggi dari kebajikan adalah yang bertujuan untuk kemajuan paling banyak, kelembutan adalah yang paling indah dari semuanya, yang tidak menyakiti bahkan mereka yang dikutuk, dan biasanya membuat mereka yang dikutuk layak untuk diampuni. 

Terlebih lagi, itu adalah satu - satunya kebajikan yang telah menyebabkan peningkatan Gereja  yang dicari Tuhan dengan harga Darah-Nya sendiri, meniru cinta kasih surga, dan bertujuan untuk penebusan semua, mencari tujuan ini dengan kelembutan yang telinga manusia dapat bertahan, di hadapannya hati mereka tidak tenggelam, dan semangat mereka tidak bergetar.

Jangan Menakuti Orang Lain

Lebih jauh lagi, jika kita ingin membawa orang lain kembali ke Gereja, kita harus melakukannya dengan mengkhotbahkan kebenaran dengan belas kasih, bukan dengan pendapat yang keras dan sombong.

Karena itu mintalah belas kasihan Tuhan Yesus kepada kita untuk memanggil kita kepada diri-Nya, bukan menakut-nakuti kita. Dia datang dengan lemah lembut, Dia datang dalam kerendahan hati, dan karena itu Dia berkata: 

“Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang berjerih lelah dan berbeban berat, dan Aku akan menyegarkan kamu. ” (Matius 11:28). 

Jadi, kemudian, Tuhan Yesus menyegarkan, dan tidak menutup atau membuang, dan dengan tepat memilih murid-murid yang harus menjadi penafsir kehendak Tuhan, yang harus berkumpul dan tidak mengusir umat Allah. 

Dari mana jelas bahwa mereka tidak termasuk di antara murid-murid Kristus, yang berpikir bahwa pendapat yang keras dan sombong harus diikuti daripada seperti yang lemah lembut dan lemah lembut.

Ini tidak berarti umat Katolik perlu mengencerkan kebenaran, atau mengubah kebenaran agar lebih akomodatif dan ramah.

Apa yang ditulis St. Ambrose memiliki semangat belas kasih dan kelembutan ketika berbicara dengan orang lain tentang iman Katolik, menunjukkan kepada mereka keindahan Katolik.

Dia percaya bahwa “ Anda menangkap lebih banyak lalat dengan madu daripada dengan cuka"

Mengkhotbahkan kebenaran dengan belas kasih, menunjukkan kepada orang lain kebebasan dan kedamaian yang mungkin dalam sakramen pengakuan dosa, akan menarik lebih dari sekadar teguran keras.

Share:
Komentar

Berita Terkini