-->

Motif Pembunuhan yang Terjadi di Depan Gereja di NTT Akhirnya Terungkap

Editor: iKatolik.net author photo

Motif Pembunuhan yang Terjadi di Depan Gereja di NTT Akhirnya Terungkap
Foto: merdeka.com

ikatolik.net
- Motif pelaku pembunuhan terhadap Benyamin Indu alias Min (64) yang ditemukan tewas di depan Gereja GMIT Ebenhaeser Boni, Kecamatan Loaholu, Rote Ndao, NTT akhirnya terungkap.

Menurut keterangan aparat kepolisian setempat, Min tewas usai dibacok KM alias T (56) yang tak lain adalah tetangganya sendiri. Kejadian itu terjadi pada Jumat (18/6/2021).

Kepala Sub Bagian Humas Polres Rote Ndao Aiptu Anam Nurcahyo melansir kompas.com mengatakan, motif pembunuhan itu karena masalah sepele. 

"Pelaku (T) tersinggung dengan jawaban korban (Min)," ujar Anam pada Minggu (20/6/2021). 

Anam menyebut, kejadian itu berawal saat pelaku sedang memotong kayu di depan SD Boni.

Saat itu, korban datang dan melintas di depan pelaku. Pelaku langsung menanyakan, kenapa korban tidak menegurnya. 

"Mendengar perkataan tersebut korban langsung menjawab 'kok, kamu siapa juga'," kata Anam meniru ucapan korban.

Mendengar jawaban itu, pelaku tersinggung dan mengejar korban sambil membawa sebilah parang. Korban akhirnya dibunuh di halaman gereja. 

Seorang saksi bernama Apliana Henuk bersama dua orang rekannya sedang memasak di dalam dapur rumah Pusat Pengembangan Anak (PPA). 

Mereka sedang membuat kue dan menyiapkan makanan untuk 150 anak. Saat itu, tiba-tiba korban Min berlari dari luar dan masuk ke dalam dapur melalui pintu bagian selatan. Ketika masuk ke dapur, korban memegang sebatang kayu. 

"Korban dikejar pelaku dari arah belakang. Pelaku pun saat itu memegang sebilah parang," kata Anam. 

Pelaku dan korban kemudian terlibat perkelahian. Sementara itu, saksi Apliana dan rekannya yang ketakutan langsung berlarian keluar dari dapur. 

Bersamaan dengan itu, anak-anak yang ada di dalam gereja juga lari berhamburan hingga ke jalan raya. 

"Saat kejadian tidak ada saksi yang melihat pembacokan. Namun usai kejadian, korban ditemukan telah meregang nyawa dengan tubuh penuh luka bacok," kata Anam. 

Usai kejadian, pelaku menyerahkan diri ke Mapolsek Rote Barat Laut. Tetapi, karena menderita luka pada bagian kepala dan lengan kiri, pelaku dibawa ke RSUD Ba'a untuk diberi perawatan medis. 

"Kasus ini masih ditangani penyidik Reskrim," ujar Anam.


Share:
Komentar

Berita Terkini