Penting, Orang Tua Katolik Harus Lakukan Hal Ini Agar Anak Tidak Pindah Agama

Editor: iKatolik.net author photo

Penting, Orang Tua Katolik Harus Lakukan Hal Ini Agar Anak Tidak Pindah Agama
Foto: shutterstock

ikatolik.net
- Sosiolog Universitas Notre Dame Christian Smith telah menghabiskan waktu puluhan tahun untuk meneliti kaum muda dan agama. Apa yang dia temukan mungkin akan mengejutkan kita semua.

Saat ini kita berada dalam krisis umat Katolik meninggalkan Gereja. Entah bagaimana, di suatu tempat, dalam perjalanannya, mewariskan iman kepada generasi berikutnya adalah gagal, dalam skala massal. 

Umat ​​Katolik meninggalkan kepercayaan orang tua dan kakek nenek mereka sebagaimana digambarkan dalam hasil riset sebagai berikut.

Agama Katolik telah mengalami kerugian bersih yang lebih besar karena perpindahan agama dibandingkan dengan tradisi keagamaan lainnya di AS. 

Secara keseluruhan, 13% dari semua orang dewasa AS adalah mantan Katolik - orang-orang yang mengatakan bahwa mereka dibesarkan dalam iman, tetapi sekarang diidentifikasi sebagai “nones, religius,” Sebagai Protestan, atau dengan agama lain. 

Sebaliknya, 2% orang dewasa AS berpindah ke Katolik - orang-orang yang sekarang mengidentifikasi diri sebagai Katolik setelah dibesarkan dalam agama lain (atau tanpa agama). Ini berarti bahwa ada 6,5 ​​mantan umat Katolik di AS untuk setiap mualaf.  

Ada banyak teori tentang mengapa orang muda meninggalkan Gereja. Beberapa orang berpikir kita membutuhkan pendekatan yang lebih modern; yang lain berpikir kembali ke praktik tradisional adalah solusinya. 

Tetapi apa yang telah ditemukan oleh data empiris? Apa yang ditemukan para peneliti yang membuat perbedaan nyata dalam mewariskan iman kepada generasi berikutnya?

Seorang sosiolog di Universitas Notre Dame, Christian Smith , mendedikasikan karirnya untuk meneliti keyakinan religius di kalangan anak muda. 

Buku terbarunya, Handing Down the Faith: How Parents Pass Religion to the Next Generation , secara khusus membahas transmisi agama antargenerasi.

“Saya sudah lama tertarik dengan kondisi dan status agama dalam masyarakat modern, termasuk keluarga dan agama serta kehidupan spiritual anak muda yang tumbuh dewasa,” kata Smith dalam wawancara dengan Aleteia. 

Kembali pada tahun 2000, Smith mulai meneliti agama di kalangan remaja. Tapi proyek itu membawanya ke lubang kelinci yang berbeda. 

“Apa yang saya pelajari dari proyek itu, yang sangat mengejutkan bagi saya, adalah betapa berpengaruh orang tua dalam membentuk kehidupan religius anak-anak mereka, bahkan hingga remaja dan dua puluhan,” kata Smith. 

Dia terinspirasi untuk menyelidiki orang tua yang religius dan bagaimana mereka menyebarkan iman mereka kepada anak-anak mereka.

Dia dan timnya tidak hanya mempelajari orang tua Katolik. Mereka melihat orang tua dari banyak denominasi berbeda. Yang mengejutkan mereka, orang tua memiliki kesamaan dasar di berbagai agama.

“Kami berharap dapat menemukan banyak model budaya yang berbeda, tetapi terkejut dengan cara bicara orang tua yang mirip, dari semua latar belakang agama dan budaya yang berbeda,” katanya. 

Dia mampu mengungkap beberapa informasi menarik tentang bagaimana orang tua menurunkan keyakinan agama mereka kepada anak-anak mereka. 

Jika Anda bertanya-tanya apa yang paling penting dalam menyerahkan iman Anda, inilah yang perlu Anda ketahui.

1. Ajari anak Anda sendiri tentang Iman

Beberapa orang tua berasumsi bahwa anak-anak mereka akan mendapatkan semua yang mereka butuhkan jika mereka bersekolah di sekolah yang terkait dengan agama mereka, atau kelas atau kamp agama. Sayangnya, bukan itu masalahnya.

“Orang tua hendaknya tidak pernah memikirkan hal-hal ini sebagai pengganti dari apa yang seharusnya mereka lakukan di rumah. Kebanyakan formasi religius terjadi di rumah, bukan di kongregasi religius" kata Smith. 

Paling banter, hal-hal seperti perjalanan misi, proyek pelayanan, dan kelompok remaja adalah penguatan dari apa yang orang tua praktikkan di rumah. 

Mereka dapat memperkuat apa yang sudah dilakukan orang tua, tetapi mereka tidak dapat menggantikan teladan orang tua.

Ini mungkin terdengar seperti berita buruk, tetapi ada banyak hal positif di sini. Orang tua sering khawatir bahwa anak-anak mereka, terutama remaja, sama sekali mengabaikan teladan mereka. Ternyata bukan itu masalahnya.

“Orang tua dapat merasa diberdayakan dan dapat merasakan otorisasi untuk membentuk anak-anak mereka, alih-alih berpikir bahwa mereka menjadi semakin kurang relevan seiring bertambahnya usia anak,” kata Smith. 

“Orang tua perlu memutuskan ingin menjadi keluarga seperti apa mereka dan kemudian mempraktikkannya” ungkapnya.

2. Praktekkan Iman Anda dengan Tujuan

Jika anak-anak melihat bahwa orang tua mereka menemukan kegembiraan dan makna dalam praktik keagamaan, mereka akan mencarinya sendiri. 

Hanya mempraktikkan keyakinan Anda sendiri di depan anak Anda adalah hal paling kuat yang dapat Anda lakukan.

“Jika mempraktikkan iman mereka adalah sesuatu yang disukai orang tua dan dianggap memberi kehidupan, itu akan membantu,” kata Smith.

Hal-hal seperti berdoa bersama keluarga atau membiarkan anak Anda melihat Anda berdoa, membaca Kitab Suci bersama, atau bersyukur kepada Tuhan untuk cara-cara dia memberkati Anda sangat memengaruhi anak-anak Anda. 

Orang tua dapat menunjukkan, dengan kata-kata dan perbuatan, bahwa agama adalah sesuatu yang mereka pedulikan sepanjang waktu dan tidak hanya pada hari Minggu pagi atau hari-hari raya.

Ada pelajaran untuk paroki dan sekolah juga: Libatkan orang tua dalam pendidikan agama. Beberapa telah menganut model "pembentukan iman keluarga", dan itu kemungkinan besar akan memiliki efek terkuat dalam jangka panjang.

3. Metode Pengasuhan Anak

Peneliti psikologi telah mengidentifikasi 4 gaya pengasuhan yang luas: Otoriter, Berwenang, Permisif, dan Tidak Terlibat.

 Anak-anak yang memiliki orang tua yang berwibawa secara konsisten memiliki hasil jangka panjang terbaik. 

Pola asuh seperti ini melibatkan hubungan yang hangat dan penuh kasih yang disertai dengan batasan yang tegas dan disiplin yang konsisten. 

Ternyata orang tua yang berwibawa juga paling mungkin berhasil menyebarkan keyakinan mereka kepada anak-anak mereka. 

“Sangat penting bagi orang tua untuk memiliki aturan, standar, dan harapan, tetapi juga hangat dan dekat serta terhubung dengan anak-anak mereka. Itulah jenis hubungan orang tua-anak di mana anak-anak kemungkinan besar akan menghormati dan ingin menyenangkan serta mengikuti orang tua mereka,” kata Smith. 

Efek ini ditemukan di semua denominasi dan bahkan tidak ada denominasi. 

“Itu juga berlaku untuk orang tua ateis. Ini adalah pengaruh umum dari ikatan dengan anak-anak dan anak-anak yang menghormati orang tua" ungkapnya.

4. Temukan Komunitas yang Ramah

“Jika gereja adalah tempat di mana anak-anak memiliki teman dan orang dewasa lain yang mereka kenal dan sukai, dan itu menarik dan mereka terhubung dengan orang lain, itu akan membantu mereka menjadi motivasi diri daripada kasus orang tua yang menyeret mereka,” kata dia.

“Jika mereka dapat mempersonalisasi dan menginternalisasikannya, mereka semakin termotivasi untuk tetap terhubung dengannya.”

Proses internalisasi ini adalah sesuatu yang secara tidak langsung dapat didorong oleh orang tua melalui anak-anak di sekitarnya dengan pengaruh suportif. 

Seiring bertambahnya usia anak, mereka lebih dipengaruhi oleh teman sebaya dan orang dewasa selain orang tua mereka. 

Ini adalah saat orang tua dapat "menyalurkan internalisasi", seperti yang dikatakan Smith. 

Meskipun pengaruh non-orang tua tidak seberapa dibandingkan dengan pengaruh orang tua, mereka masih dapat membuat perbedaan yang berarti. 

Sosiolog agama menyebut agama ini sebagai "penyaluran". Idenya adalah bahwa orang tua menyalurkan anak-anak mereka ke dalam keterlibatan dan hubungan yang memperkuat (bukan menggantikan) pengaruh orang tua mereka yang lebih langsung. 

Menyalurkan berarti secara halus mendorong, memperkenalkan, dan mengarahkan anak-anak ke arah agama yang "benar". Penyaluran yang baik memiliki tujuan dan bahkan strategis tetapi tidak mengendalikan atau mendominasi. 

Ini menciptakan peluang, membuat perkenalan, dan mendorong keterlibatan. Itu tidak memaksa atau menyuap anak-anak ke dalam agama. 

Tujuan penyaluran religius adalah agar anak-anak mempersonalisasi dan menginternalisasi keyakinan dan identitas religius mereka dari waktu ke waktu. 

Ketika penyaluran efektif, anak-anak, saat mereka mendekati masa dewasa yang mandiri, lebih menganggap diri mereka sebagai orang yang percaya dan mempraktikkan keyakinan mereka sendiri, daripada sebagai anak-anak yang pergi bersama orang tua.

Penelitian menunjukkan bahwa di antara yang paling penting dari pengaruh penyaluran ini adalah kehadiran orang dewasa non-keluarga dalam kongregasi religius yang mengenal anak-anak dengan baik dan dapat melibatkan mereka dalam pembicaraan tentang topik-topik yang serius, di luar obrolan yang dangkal. 

Semakin banyak orang dewasa hadir, semakin terasa gereja, kuil, sinagoga, atau masjid sebagai komunitas atau keluarga besar, yang dengan sendirinya merupakan kekuatan ikatan yang kuat.

Dengan kata lain, dia berkata, "Biarlah agama menjadi penting dalam kehidupan anak Anda sendiri."

Komunitas religius yang ramah dan bersahabat mungkin kurang penting bagi anak-anak kecil, yang mungkin tidak terlalu peduli dengan orang dewasa selain orang tua mereka, tetapi komunitas ini semakin penting bagi remaja dan dewasa muda. 

Ini sangat membantu anak-anak memilih untuk tetap Katolik jika mereka tumbuh dengan dikelilingi oleh teladan orang dewasa yang baik dan teman sebaya yang suportif.

Semua ini hanyalah awal dari penelitian menarik yang dibagikan Smith dan rekan penulisnya, Amy Adamczyk, dalam Handing Down the Faith. 

Ini adalah bacaan penting bagi siapa pun yang terlibat dalam pembentukan generasi Katolik berikutnya. 

Share:
Komentar

Berita Terkini