Dibunuh Karena Iman, Paus Sebut Beato Rosario Sebagai Martir Keadilan

Editor: iKatolik.net author photo

Dibunuh Karena Iman, Paus Sebut Beato Rosario Sebagai Martir Keadilan

ikatolik.net
- Paus Fransiskus mengangkat contoh heroik Beato Rosario Livatino, seorang hakim Italia yang dibunuh oleh mafia, dan mendesak para hakim untuk belajar dari upayanya untuk mempromosikan penebusan melalui keadilan.

Paus Fransiskus mengenang kehidupan dan kemartiran Rosario Angelo Livatino, yang dibeatifikasi di pulau Sisilia Italia pada hari Minggu (9/5/2021).

Berbicara setelah doa Regina Coeli, Paus mengatakan hakim dari Sisilia adalah martir keadilan dan iman.

"Dalam pelayanannya untuk kebaikan bersama, sebagai hakim teladan yang tidak pernah menyerah pada korupsi, dia berusaha untuk menilai bukan untuk mengutuk tetapi untuk menebus," kata Paus. 

“Pekerjaannya menempatkan dia dengan kokoh di bawah perlindungan Tuhan. Untuk alasan ini, dia menjadi saksi Injil bahkan sampai kematian heroik" lanjut Bapa Suci

Paus Fransiskus mendesak semua orang, terutama hakim, untuk melihat teladan Beato Rosario Livatino dan belajar darinya bagaimana menjadi pembela yang setia dari supremasi hukum dan kebebasan.

Dibunuh karena imannya

Beato Rosario adalah seorang hakim Italia yang dibunuh pada tahun 1990 oleh orang-orang bersenjata sewaan di bawah perintah dari kepala kelompok kejahatan terorganisir Sisilia Stidda dan Cosa Nostra.

Beatifikasinya berlangsung di Katedral Agrigento, dan dipimpin oleh Kardinal Marcello Semeraro, Prefek Kongregasi untuk Penyebab Orang Suci.

Pada hari yang sama dengan beatifikasinya, Dikasteri untuk Promosi Pembangunan Manusia Seutuhnya mengumumkan telah membentuk "kelompok kerja" yang didedikasikan untuk "pengucilan anggota mafia."

Sebuah siaran pers (dalam bahasa Italia) mencatat bahwa Beato Rosario Livatino adalah hakim pertama yang dibeatifikasi dalam sejarah Gereja, dengan mengatakan bahwa dia dengan berani menjalankan profesinya sebagai bentuk misi awam.

Kelompok kerja akan mempelajari tema ekskomunikasi anggota mafia, bekerja dengan para Uskup di seluruh dunia, dan mempromosikan berbagai inisiatif di bidang ini.

Tim tersebut terdiri dari Vittorio V. Alberti, Rosy Bindi, Luigi Ciotti, Marcello Cozzi, Raffaele Grimaldi, Michele Pennisi, Giuseppe Pignatone, dan Ioan Alexandru Pop.

Share:
Komentar

Berita Terkini