-->

Di Mana Tempat Para Rasul Menerima Roh Kudus pada Hari Pentakosta?

Editor: iKatolik.net author photo

Di Mana Tempat Para Rasul Menerima Roh Kudus pada Hari Pentakosta?
Foto: shutterstock

ikatolik.net
- Dalam Kisah Para Rasul, diceritakan bahwa para rasul menerima Roh Kudus pada hari Pentakosta.

Namun, lokasi pasti dari peristiwa penting ini tidak ditandai dengan jelas , dan banyak sarjana alkitab memperdebatkan di mana hal itu bisa terjadi.

Segera setelah kenaikan Yesus, dinyatakan bahwa, “Ketika mereka memasuki [Yerusalem] mereka pergi ke ruang atas tempat mereka menginap ” (Kisah Para Rasul 1:13).

Jelas bahwa setelah kenaikan para rasul pergi ke "ruang atas" atau "cenacle".

Kemudian Kisah Para Rasul melompat seiring dengan peristiwa Pentakosta.

"Ketika waktu untuk Pentakosta digenapi, mereka semua berada di satu tempat bersama. Dan tiba-tiba datang dari langit suara seperti angin kencang yang bertiup, dan itu memenuhi seluruh rumah tempat mereka berada. Kemudian tampak bagi mereka lidah-lidah seperti api, yang membelah dan berhenti pada mereka masing-masing", Kisah 2: 1-2.

Di sinilah teksnya agak ambigu. Sementara terjemahan bahasa Inggrisnya mengatakan, "rumah", beberapa ahli alkitab mengklaim bahwa penulis Kisah Para Rasul mengacu pada "rumah" Tuhan.

Rumah atau kuil

Hal ini bisa kita temukan dalam Kisah Para Rasul dimana "bait suci" itu disebut sebagai "rumah".

"Nenek moyang kita yang mewarisinya membawanya bersama Yosua ketika mereka merampas bangsa-bangsa yang Tuhan usir dari hadapan nenek moyang kita, sampai zaman Daud, yang mendapatkan berkenan di hadapan Tuhan dan meminta agar dia dapat menemukan tempat tinggal untuk rumah itu. dari Yakub. Tapi Salomo membangun rumah untuknya"Kisah 7: 45-47

Argumen lain untuk "rumah" menjadi bait suci adalah dari perspektif Yahudi yang ditulis oleh seorang penulis di Torah Portions sebagai berikut:

"Meskipun Lukas tidak secara eksplisit menyatakan bahwa peristiwa Kisah Para Rasul 2 terjadi di pelataran Bait Suci, ceritanya menyimpulkan lokasi itu.

Pencurahan di Shavu'ot terjadi pada saat acara doa dan pengorbanan pagi. Menurut Kisah Para Rasul 3, Simon Petrus dan Yohanes menjaga waktu doa di pelataran Bait Suci".

Lokasi ini juga dapat menampung sejumlah besar murid yang dibaptis pada hari Pentakosta, seperti yang diceritakan dalam Kisah Para Rasul 2.

"Mereka yang menerima pesannya dibaptis, dan sekitar tiga ribu orang ditambahkan pada hari itu" Kisah 2:41.

Namun demikian, para sarjana Alkitab tidak setuju dengan interpretasi dari bagian ini, dan tradisi lokal masih mengklaim bahwa Pentakosta terjadi di "ruang atas".

Apa pun lokasinya yang benar adalah bahwa Pentakosta memang terjadi di Yerusalem dan menandai titik penting dalam permulaan Gereja Katolik.*

Sumber: aleteia.org

Share:
Komentar

Berita Terkini