-->

Paus Bertemu Ayah dari Anak yang Jenazahnya Terdampar di Pantai Tahun 2015

Editor: iKatolik.net author photo

Paus Bertemu Ayah dari Anak yang Jenazahnya Terdampar di Pantai Tahun 2015

ikatolik.net
- Paus Fransiskus pada Minggu (7/3/2021) bertemu dengan seorang ayah yang kehilangan istri dan dua anaknya dalam sebuah kapal karam sebagai pengungsi perang Suriah.

Abdullah Kurdi adalah salah satu dari ribuan orang di kerumunan di Misa stadion paus di Erbil, Irak, pada 7 Maret.

Foto putranya bernama Alan Kurdi, menjadi berita utama di seluruh dunia pada tahun 2015. 

Foto itu menunjukkan tubuh mungil anak berusia tiga tahun itu berbaring telungkup di pantai Turki setelah dia tenggelam saat mencoba menyeberangi Laut Aegea.

Abdullah Kurdi adalah satu dari hanya empat orang yang selamat setelah sampan yang membawa 16 pengungsi membuat perjalanan berbahaya dari Turki ke Pulau Kos, Yunani, terbalik. Putranya yang lain, Ghalib, dan istrinya, Rehanna, juga tewas di kapal karam.

Selama pertemuan mereka setelah Misa di Erbil, Paus Fransiskus mengatakan kepada ayahnya bahwa Tuhan turut serta dalam penderitaannya.


“Paus menghabiskan waktu yang lama bersamanya dan dengan bantuan penerjemah dia dapat mendengarkan rasa sakit ayahnya karena kehilangan keluarganya dan untuk mengungkapkan partisipasinya yang mendalam dan partisipasi Tuhan dalam penderitaan manusia,” tulis rilis pers Vatikan.

Abdullah Kurdi adalah seorang etnis Kurdi Suriah, sekarang tinggal di Erbil, ibu kota Wilayah Kurdistan.

Vatikan mengatakan bahwa sang ayah berterima kasih kepada paus atas kata-kata kedekatannya dengan tragedi itu dan kepada banyak migran yang mempertaruhkan nyawa untuk meninggalkan negara mereka.

Paus Fransiskus dikenal karena berbicara atas nama pengungsi. Pada hari kematian keluarga Kurdi, paus meminta paroki dan komunitas religius untuk menyambut pengungsi dalam pidato Angelusnya pada 6 September 2015.

"Menghadapi tragedi puluhan ribu pengungsi yang melarikan diri dari kematian akibat perang dan kelaparan ... Injil memanggil kita, meminta kita untuk dekat dengan yang terkecil dan paling ditinggalkan," kata Paus.

Paus juga memberikan patung yang menggambarkan anak laki-laki Kurdi ke markas besar Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) selama kunjungan pada tahun 2017.

Kurdi mendirikan yayasan bersama saudara perempuannya Tima, Yayasan Alan dan Ghalib Kurdi, yang menggalang dana untuk mendukung anak-anak pengungsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, dua bersaudara ini menghabiskan hari mereka dengan membagikan pakaian dan perbekalan kepada anak-anak yang tinggal di kamp pengungsian.*

Share:
Komentar

Berita Terkini