Sedih, Sembilan Biarawati di Keuskupan Lansing Meninggal karena Covid-19

Editor: iKatolik.net author photo

Sedih, Sembilan Biarawati di Keuskupan Lansing Meninggal karena Covid-19
Foto: CNA

ikatolik.net
- Keuskupan Lansing menyampaikan belasungkawa dan dukungan doa setelah virus corona menghantam panti jompo bulan ini dan sembilan biarawati meninggal.

Uskup Earl Boyea dari Lansing mengeluarkan pernyataan beberapa hari lalu yang mengungkapkan kesedihan atas kematian tersebut dan menekankan peran berharga yang dimainkan para biarawati dalam komunitas.

“Dengan sangat menyesal, hari ini saya diberitahu tentang kematian sembilan Suster Adrian Dominika karena COVID-19. Semoga mereka beristirahat dengan damai. Sungguh lebih pahit mengetahui berita sedih ini pada Pesta Santo Thomas Aquinas, biasanya hari perayaan besar bagi ordo Dominika,” kata Boyea.

Para biarawati yang meninggal itu tinggal di kampus Adrian Dominican Sisters, yang terletak sekitar 75 mil dari Detroit. Lebih dari 200 pensiunan biarawati tinggal di Adrian.

Menurut Fox 2 Detroit, biara tersebut telah terkena 46 kasus positif COVID-19. Sejauh ini, 25 suster telah pulih tetapi masih ada 12 suster lainnya dengan gejala aktif.

Adapun sembilan biarawati yang meninggal pada Januari berusia antara 79 dan 97 tahun.

Memiliki Sakit Bawaan

Menurut Fox 2 Detroit, Prioress Siemen mengatakan mayoritas korban memiliki masalah kesehatan mendasar yang diperburuk oleh virus tersebut. 

Dia mengatakan, meski biara tersebut secara ketat mengikuti protokol karantina dan pandemi, virus masih sampai ke masyarakat.

"Kami tidak memiliki tamu di kampus. Saudari kami belum melihat anggota keluarga mereka. Mereka bahkan belum melihat saudari kami yang lain yang tinggal di luar kampus sejak ini dimulai pada pertengahan Maret. Namun virus itu sangat licik," ungkapnya.

Suster-suster Adrian Dominika, juga dikenal sebagai Kongregasi Rosario Suci, didirikan pada tahun 1923. Ordo ini memiliki 507 suster di seluruh AS, Puerto Rico, Republik Dominika, dan Filipina.

Para pensiunan biarawati telah melibatkan diri dalam kehidupan pastoral, pendidikan, dan kesehatan komunitas. 

Uskup Boyea mengatakan komunitas religius ini telah menjadi bagian integral dari iman Katolik Adrian selama lebih dari satu abad dan, karenanya, mereka terkenal dan sangat dicintai oleh banyak orang di Keuskupan Lansing.

Perlindungan Penghuni Jadi Prioritas

Dewan Umum Adrian Dominika Sisters mengeluarkan pernyataan pada 14 Januari. Dia mengatakan perlindungan karyawan dan anggota religiusnya adalah perhatian utama dan menekankan komitmen organisasi untuk menghentikan penyebaran virus.

“Setelah lebih dari sembilan bulan tidak ada kasus COVID-19 di antara para suster, kami sekarang mengalami wabah di antara para suster dan rekan kerja di Pusat Kehidupan Dominika. Perawatan dan keselamatan para suster dan rekan kerja kami telah dan tetap menjadi perhatian utama kami,” katanya.

“Doa kami naik seperti dupa bagi semua yang terkena dampak krisis kesehatan global ini: yang sakit dan sekarat, keluarga mereka, dan semua petugas kesehatan dan orang-orang di mana pun yang dengan murah hati dan tanpa pamrih memberikan layanan penting bagi masing-masing dan setiap dari kita. Silakan bergabung dengan kami dalam doa ini," tutupnya*

Share:
Komentar

Berita Terkini